Munajat Sya’baniyyah

No comment 884 views
Munajat ini adalah salah satu dari sekian munajat para imam ma’shûm as yang sangat agung kedudukannya dan mengandung makna yang sangat tinggi. Jika hati kita memiliki kesiapan, pada waktu itulah saat yang tepat untuk membacanya.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ، وَ اسْمَعْ دُعَائِيْ إِذَا دَعَوْتُكَ، وَ اسْمَعْ نِدَائِيْ إِذَا نَادَيْتُكَ، وَ أَقْبِلْ

Ya Allah, Curahkanlah shalawat atas Muhammad dan keluarga Muhammad, dengarkanlah doau ketika aku berdoa kepada-Mu, dengarkanlah seruanku ketika aku menyeru-Mu, dan menghadaplah

عَلَيَّ إِذَا نَاجَيْتُكَ، فَقَدْ هَرَبْتُ إِلَيْكَ وَ وَقَفْتُ بَيْنَ يَدَيْكَ مُسْتَكِيْنًا لَكَ مُتَضَرِّعًا إِلَيْكَ رَاجِيًا لِمَا لَدَيْكَ

kepadaku ketika aku memanggil-Mu. Aku t’lah lari ke (haribaan)-Mu dan berdiri di hadapan-Mu dengan merendahkan diri kepada-Mu dan mengharap pahalaku karena rahmat luas yang ada di sisi-Mu,

ثَوَابِيْ وَ تَعْلَمُ مَا فِيْ نَفْسِيْ وَ تَخْبُرُ حَاجَتِيْ وَ تَعْرِفُ ضَمِيْرِيْ، وَ لاَ يَخْفَى عَلَيْكَ أَمْرُ مُنْقَلَبِيْ وَ

sedangkan Engkau mengetahui isi hatiku, mengetahui hajatku, dan mengenal kalbuku, serta tak tersembunyi bagi-Mu urusan dunia dan

مَثْوَايَ وَ مَا أُرِيدُ أَنْ أُبْدِئَ بِهِ مِنْ مَنْطِقِيْ وَ أَتَفَوَّهَ بِهِ مِنْ طَلِبَتِيْ وَ أَرْجُوْهُ لِعَاقِبَتِيْ، وَ قَدْ جَرَتْ

akhiratku, apa yang akan kuungkapkan, permohonan yang akan kumohon, dan apa yang kuharapkan untuk akhir usiaku. Dan ketentuan-ketentuan-Mu, wahai Junjunganku, t’lah berlaku

مَقَادِيْرُكَ عَلَيَّ يَا سَيِّدِيْ فِيْمَا يَكُوْنُ مِنِّيْ إِلَى آخِرِ عُمْرِيْ مِنْ سَرِيْرَتِيْ وَ عَلاَنِيَتِيْ، وَ بِيَدِكَ لاَ بِيَدِ

atas diriku hingga akhir usiaku, baik yang tersembunyi maupun yang nampak. Hanya di tangan-Mu, bukan di tangan

غَيْرِكَ زِيَادَتِيْ وَ نَقْصِيْ وَ نَفْعِيْ وَ ضَرِّيْ، إِلَهِيْ إِنْ حَرَمْتَنِيْ فَمَنْ ذَا الَّذِيْ يَرْزُقُنِيْ، وَ إِنْ خَذَلْتَنِيْ

selain-Mu kelebihan dan kekuranganku serta manfaat dan kesengsaraanku. Ya Ilahi, jika Engkau menghalangiku (dari rezeki-Mu), siapa lagi yang dapat memberiku rezeki dan jika Kau terlantarkan daku,

فَمَنْ ذَا الَّذِيْ يَنْصُرُنِيْ، إِلَهِيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ غَضَبِكَ وَ حُلُوْلِ سَخَطِكَ، إِلَهِيْ إِنْ كُنْتُ غَيْرَ مُسْتَأْهِلٍ

siapa lagi yang dapat menolongku. Ya Ilahi, aku berlindung kepada-Mu dari amarah dan kemurkaan-Mu. Ya Ilahi, jika aku tak layak untuk mendapatkan

لِرَحْمَتِكَ فَأَنْتَ أَهْلٌ أَنْ تَجُوْدَ عَلَيَّ بِفَضْلِ سَعَتِكَ، إِلَهِيْ كَأَنِّيْ بِنَفْسِيْ وَاقِفَةٌ بَيْنَ يَدَيْكَ وَ قَدْ أَظَلَّهَا

rahmat-Mu, Engkau layak untuk berbuat dermawan terhadapku dengan (melimpahkan) anugrah-Mu yang tak terhingga. Ya Ilahi, seakan-akan aku (sekarang) berdiri di hadapan-Mu, sedangkan

حُسْنُ تَوَكُّلِيْ عَلَيْكَ، فَقُلْتَ (فَفَعَلْتَ) مَا أَنْتَ أَهْلُهُ وَ تَغَمَّدْتَنِيْ بِعَفْوِكَ، إِلَهِيْ إِنْ عَفَوْتَ فَمَنْ أَوْلَى مِنْكَ

pasrah diriku kepada-Mu telah menaungi diriku. Lalu, Engkau melakukan apa yang layak bagi-Mu dan melimpahkan maaf-Mu atadiriku. Ya Ilahi, jika Engkau memaafkanku, maka siapakah yang lebih layak dari-Mu

بِذَلِكَ، وَ إِنْ كَانَ قَدْ دَنَا أَجَلِيْ وَ لَمْ يُدْنِنِيْ (يَدْنُ) مِنْكَ عَمَلِيْ فَقَدْ جَعَلْتُ اْلإِقْرَارَ بِالذَّنْبِ إِلَيْكَ وَسِيْلَتِيْ،

untuk itu, dan jika ajalku telah dekat dan amalanku belum (mampu) mendekatkanku kepada-Mu, maka kujadikan pengakuan terhadap dosa-dosa di hadapan-Mu sebagai perantaraku.

إِلَهِيْ قَدْ جُرْتُ عَلَى نَفْسِيْ فِي النَّظَرِ لَهَا فَلَهَا الْوَيْلُ إِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَهَا، إِلَهِيْ لَمْ يَزَلْ بِرُّكَ عَلَيَّ أَيَّامَ

Ya Ilahi, aku telah berbuat lalim terhadap diriku dalam memperhatikannya, maka celakalah ia jika Engkau tidak mengampuninya. Ya Ilahi, kebaikan-Mu terhadapku (selalu tercurahkan) selama

حَيَاتِيْ فَلا تَقْطَعْ بِرَّكَ عَنِّيْ فِيْ مَمَاتِيْ، إِلَهِيْ كَيْفَ آيَسُ مِنْ حُسْنِ نَظَرِكَ لِيْ بَعْدَ مَمَاتِيْ وَ أَنْتَ لَمْ

hidupku, maka janganlah Kau putuskan hal itu setelah aku mati. Ya Ilahi, bagaimana mungkin aku berputus asa atas kebaikan-Mu setelah kematianku, sedangkan Engkau tidak

تُوَلِّنِيْ (تُوْلِنِيْ) إِلاَّ الْجَمِيْلَ فِيْ حَيَاتِيْ، إِلَهِيْ تَوَلَّ مِنْ أَمْرِيْ مَا أَنْتَ أَهْلُهُ وَ عُدْ عَلَيَّ بِفَضْلِكَ عَلَى

pernah memperlakukanku kecuali dengan kebaikan selama hidupku. Ya Ilahi, uruslah urusanku sesuai dengan apa yang layak bagi-Mu dan kasihanilah aku dengan anurah-Mu (yang t’lah Kau berikan) kepada

مُذْنِبٍ قَدْ غَمَرَهُ جَهْلُهُ، إِلَهِيْ قَدْ سَتَرْتَ عَلَيَّ ذُنُوْبًا فِي الدُّنْيَا وَ أَنَا أَحْوَجُ إِلَى سَتْرِهَا عَلَيَّ مِنْكَ فِي

seorang hamba pendosa ya t’lah diselimuti oleh kebodohannya. Ya Ilahi, Engkau t’lah menutupi dosa-dosaku di dunia, sedangkan aku lebih membutuhkan penutupannya di

اْلأُخْرَى، (إِلَهِيْ قَدْ أَحْسَنْتَ إِلَيَّ) إِذْ لَمْ تُظْهِرْهَا ِلأَحَدٍ مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ فَلاَ تَفْضَحْنِيْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

akhirat. Ya Ilahi, Engkau t’lah memberikan anugrah kepadaku ketika Engkau tidak menampakkan dosa-dosa itu kepada hamba-hamba-Mu ang saleh, maka janganlah Kau permalukan aku di hari Kiamat

عَلَى رُؤُوْسِ اْلأَشْهَادِ، إِلَهِيْ جُوْدُكَ بَسَطَ أَمَلِيْ وَ عَفْوُكَ أَفْضَلُ مِنْ عَمَلِي، إِلَهِيْ فَسُرَّنِيْ بِلِقَائِكَ يَوْمَ

di hadapan para saksi. Ya Ilahi, kedermawanan-Mu t’lah membentangkan harapanku dan ampunan-Mu lebih utama dari amalankku. Ya Ilahi, maka bahagiakanlah aku dengan berjumpa dengan-Mu pada hari

تَقْضِيْ فِيْهِ بَيْنَ عِبَادِكَ، إِلَهِيْ اعْتِذَارِيْ إِلَيْكَ اعْتِذَارُ مَنْ لَمْ يَسْتَغْنِ عَنْ قَبُوْلِ عُذْرِهِ فَاقْبَلْ عُذْرِيْ يَا

Engkau menghakimi para hamba-Mu. Ya Ilahi, permohonan ampunku adalah permohonan ampun seorang hamba yang sangat membutuhkan pengabulannya, maka terimalah permohonan ampunku wahai

أَكْرَمَ مَنِ اعْتَذَرَ إِلَيْهِ الْمُسِيْئُوْنَ، إِلَهِيْ لاَ تَرُدَّ حَاجَتِيْ وَ لاَ تُخَيِّبْ طَمَعِيْ وَ لاَ تَقْطَعْ مِنْكَ رَجَائِيْ وَ

Dzat Maha Dermawan yang dapat dimintai ampunan oleh hamba-hamba yang bersalah. Ya Ilahi, janganlah Kau tolak hajatku, janganlah Kau sia-siakan keinginanku, dan janganlah Kau putuskan harapanku dari-Mu.

أَمَلِيْ، إِلَهِيْ لَوْ أَرَدْتَ هَوَانِيْ لَمْ تَهْدِنِي وَ لَوْ أَرَدْتَ فَضِيْحَتِيْ لَمْ تُعَافِنِيْ، إِلَهِيْ مَا أَظُنُّكَ تَرُدُّنِيْ فِيْ

Ya Ilahi, jika Engkau menghendaki kehinaanku, niscaya Engkau tak ‘kan memberikan petunjuk kepadaku dan jika Engkau ingin mempermalukanku, niscaya Engkau tak ‘kan memaafkanku. Ya Ilahi, aku tidak menyangka Engkau akan menolak

حَاجَةٍ قَدْ أَفْنَيْتُ عُمُرِيْ فِيْ طَلَبِهَا مِنْكَ، إِلَهِيْ فَلَكَ الْحَمْدُ أَبَدًا أَبَدًا دَائِمًا سَرْمَدًا يَزِيْدُ وَ لاَ يَبِيْدُ كَمَا

sebuah hajat yang aku t’lah menghabiskan umurku untuk memohonnya dari-Mu. Ya Ilahi, maka bagi-Mu segala pujian untuk selamanya dan ia akan selalu bertambah serta tak ‘kan pernah sirna sebagaimana

تُحِبُّ وَ تَرْضَى، إِلَهِيْ إِنْ أَخَذْتَنِيْ بِجُرْمِيْ أَخَذْتُكَ بِعَفْوِكَ وَ إِنْ أَخَذْتَنِيْ بِذُنُوبِيْ أَخَذْتُكَ بِمَغْفِرَتِكَ وَ

Kau kehendaki. Ya Ilahi, jika Engkau menuntutku karena kezalimanku, maka aku ‘kan menuntut-Mu dengan maaf-Mu, jika Engkau menuntutku karena dosa-dosaku, maka aku ‘kan menuntut-Mu dengan ampunan-Mu, dan

إِنْ أَدْخَلْتَنِيْ النَّارَ أَعْلَمْتُ أَهْلَهَا أَنِّي أُحِبُّكَ، إِلَهِيْ إِنْ كَانَ صَغُرَ فِيْ جَنْبِ طَاعَتِكَ عَمَلِيْ فَقَدْ كَبُرَ فِيْ

jika Engkau memasukkanku ke dalam neraka, aku ‘kan beritahukan kepada para penghuninya bahwa aku mencintai-Mu. Ya Ilahi, jika amalanku kecil dalam (menjalankan) taat kepada-Mu, maka besar

جَنْبِ رَجَائِكَ أَمَلِيْ، إِلَهِيْ كَيْفَ أَنْقَلِبُ مِنْ عِنْدِكَ بِالْخَيْبَةِ مَحْرُوْمًا وَ قَدْ كَانَ حُسْنُ ظَنِّيْ بِجُوْدِكَ أَنْ

harapanku terhadap (kemurahan)-Mu, Ya Ilahi, bagaimana mungkin aku kembali dari sisi-Mu sia-sia, sedangkan persangkaanku terhadap kedermawanan-Mu adalah

تَقْلِبَنِيْ بِالنَّجَاةِ مَرْحُوْمًا، إِلَهِيْ وَ قَدْ أَفْنَيْتُ عُمُرِيْ فِيْ شِرَّةِ السَّهْوِ عَنْكَ وَ أَبْلَيْتُ شَبَابِيْ فِيْ سَكْرَةِ

Engkau akan mengembalikanku dengan penuh rahmat dan kejayaan. Ya Ilahi, t’lah kulenyapkan usiaku dalam kelupaan terhadap-Mu dan t’lah kusirnakan masa mudaku dalam

التَّبَاعُدِ مِنْكَ، إِلَهِيْ فَلَمْ أَسْتَيْقِظْ أَيَّامَ اغْتِرَارِيْ بِكَ وَ رُكُوْنِيْ إِلَى سَبِيْلِ سَخَطِكَ، إِلَهِيْ وَ أَنَا عَبْدُكَ وَ

ketarasingan dari-Mu. Ya Ilahi, lalu, aku tidak sadarkan diri ketika aku tercurahi (rahmat)-Mu dan keterjerumusanku di jalan murka-Mu. Ya Ilahi, aku adalah hamba-Mu

ابْنُ عَبْدِكَ قَائِمٌ بَيْنَ يَدَيْكَ مُتَوَسِّلٌ بِكَرَمِكَ إِلَيْكَ، إِلَهِيْ أَنَا عَبْدٌ أَتَنَصَّلُ إِلَيْكَ مِمَّا كُنْتُ أُوَاجِهُكَ بِهِ مِنْ

dan putra hamba-Mu, (kini) berdiri di hadapan-Mu (dengan) menjadikan kedermawanan-Mu sebagai perantara untuk menuju-Mu. Ya Ilahi, aku adalah seorang hamba yang ingin melepaskan diri menuju ke haribaan-Mu dari

قِلَّةِ اسْتِحْيَائِيْ مِنْ نَظَرِكَ وَ أَطْلُبُ الْعَفْوَ مِنْكَ إِذِ الْعَفْوُ نَعْتٌ لِكَرَمِكَ، إِلَهِيْ لَمْ يَكُنْ لِيْ حَوْلٌ فَأَنْتَقِلَ بِهِ

sedidkitnya rasa maluku terhadap pengawasan-Mu yang ‘kan kubawa menuju-Mu dan aku memohon ampunan kepada-Mu, karena mengampuni adalah sifat kedermawanan-Mu. Ya Ilahi, aku tidak memiliki daya sehingga aku dapat mejauh

عَنْ مَعْصِيَتِكَ إِلاَّ فِيْ وَقْتٍ أَيْقَظْتَنِيْ لِمَحَبَّتِكَ، وَ كَمَا أَرَدْتَ أَنْ أَكُوْنَ كُنْتُ فَشَكَرْتُكَ بِإِدْخَالِيْ فِيْ

dari bermaksiat kepada-Mu kecuali pada saat Kau sadarkan aku untuk mencintai-Mu, dan sebagaimana Engkau kehendaki aku terwujud. Maka, aku berterima kasih kepada-Mu karena Engkau t’lah memasukkan aku ke dalam

كَرَمِكَ وَ لِتَطْهِيْرِ قَلْبِيْ مِنْ أَوْسَاخِ الْغَفْلَةِ عَنْكَ، إِلَهِي انْظُرْ إِلَيَّ نَظَرَ مَنْ نَادَيْتَهُ فَأَجَابَكَ وَ اسْتَعْمَلْتَهُ

(lindungan) kedermawanan-Mu dan menyucikan kalbuku dari kelupaan terhadap-Mu. Ya Ilahi, lihatlah aku bagaikan Engkau melihat hamba yang Kau panggil, lalu ia menjawab (panggilan)-Mu dan Kau tunjukkannya (untuk melakukan ketaatan)

بِمَعُوْنَتِكَ فَأَطَاعَكَ يَا قَرِيْبًا لاَ يَبْعُدُ عَنِ الْمُغْتَرِّ بِهِ وَ يَا جَوَادًا لاَ يَبْخَلُ عَمَّنْ رَجَا ثَوَابَهُ، إِلَهِيْ هَبْ

dengan pertolongan-Mu, lalu ia menaati-Mu, wahai Yang Dekat tak jauh dari orang yang terpedaya oleh (kasih)-Mu, wahai Yang Maha Pemberi karunia yang tidak kikir terhadap hamba yang mengharap pahala-Nya. Ya Ilahi, anugrahkan

لِيْ قَلْبًا يُدْنِيْهِ مِنْكَ شَوْقُهُ وَ لِسَانًا يُرْفَعُ إِلَيْكَ صِدْقُهُ وَ نَظَرًا يُقَرِّبُهُ مِنْكَ حَقُّهُ، إِلَهِيْ إِنَّ مَنْ تَعَرَّفَ بِكَ

padaku hati yang mendekatkannya kepada-Mu kerinduannya, lisan yang terangkat kepada-Mu kejujurannya, dan penglihatan yang mendekatkan kepada-Mu kebenarannya. Ya Ilahi, sesungguhnya hamba yang mengenal-Mu

غَيْرُ مَجْهُوْلٍ وَ مَنْ لاَذَ بِكَ غَيْرُ مَخْذُوْلٍ وَ مَنْ أَقْبَلْتَ عَلَيْهِ غَيْرُ مَمْلُوْكٍ (مَمْلُولٍ)، إِلَهِيْ إِنَّ مَنِ

tak ‘kan tersembunyi, hamba yang berlindung kepada-Mu tak ‘kan hina, dan hamba yang Kau sambut tak ‘kan pernah menjadi hamba (orang lain. Ya Ilahi, sesungguhnya orang

انْتَهَجَ بِكَ لَمُسْتَنِيْرٌ وَ إِنَّ مَنِ اعْتَصَمَ بِكَ لَمُسْتَجِيْرٌ، وَ قَدْ لُذْتُ بِكَ يَا إِلَهِيْ فَلا تُخَيِّبْ ظَنِّيْ مِنْ

yang telah menemukan jalan dengan (perantara)-Mu akan bercahaya dan hamba yang berlindung kepada-Mu akan mendapatkan perlindungan. Dan aku telah berlindung kepada-Mu, maka jangan Kau sia-siakan persangkaanku akan

رَحْمَتِكَ وَ لاَ تَحْجُبْنِيْ عَنْ رَأْفَتِكَ، إِلَهِيْ أَقِمْنِيْ فِيْ أَهْلِ وِلاَيَتِكَ مُقَامَ مَنْ رَجَا الزِّيَادَةَ مِنْ مَحَبَّتِكَ،

rahmat-Mu dan jangan Kau halangi aku dari kasih-sayang-Mu. Ya Ilahi, tegakkan aku di (jalan) orang-orang yang memgang teguh wilâyah-Mu bak hamba yang mengharapkan bertambahnya kecintaan kepada-Mu.

إِلَهِيْ وَ أَلْهِمْنِيْ وَلَهًا بِذِكْرِكَ إِلَى ذِكْرِكَ وَ هِمَّتِيْ فِيْ رَوْحِ نَجَاحِ أَسْمَائِكَ وَ مَحَلِّ قُدْسِكَ، إِلَهِيْ بِكَ

Ya Ilahi, ilhamkan kepadaku dengan (perantara) mengingat-Mu kegilaan untuk mengingat-Mu kembali dan keinginanku untuk menelusuri jalan menuju asmâ-Mu dan maqâm qudus-Mu. Ya Ilahi, demi Engkau dan
عَلَيْكَ إِلاَّ أَلْحَقْتَنِيْ بِمَحَلِّ أَهْلِ طَاعَتِكَ وَ الْمَثْوَى الصَّالِحِ مِنْ مَرْضَاتِكَ فَإِنِّيْ لاَ أَقْدِرُ لِنَفْسِيْ دَفْعًا وَ لاَ
hak-Mu atas segala makhluk-Mu, gabungkan aku dengan orang-orang yang menaati-Mu dan anugrahkan padaku dari keridhaan-Mu tempat kembali yang layak, karena aku tidak mampu untuk membela diriku dan tidak dapat

أَمْلِكُ لَهَا نَفْعًا، إِلَهِيْ أَنَا عَبْدُكَ الضَّعِيْفُ الْمُذْنِبُ وَ مَمْلُوْكُكَ الْمُنِيْبُ (الْمَعِيْبُ) فَلاَ تَجْعَلْنِيْ مِمَّنْ

mendatangkan manfaat bagiku. Ya Ilahi, aku adalah hamba-Mu yang lemah nan berdosa dan sahaya-Mu yang kembalii (pada-Mu). Maka, jangan Kau jadikan aku dari orang-orang yang
صَرَفْتَ عَنْهُ وَجْهَكَ وَ حَجَبَهُ سَهْوُهُ عَنْ عَفْوِكَ، إِلَهِيْ هَبْ لِيْ كَمَالَ اْلإِنْقِطَاعِ إِلَيْكَ وَ أَنِرْ أَبْصَارَ
Kau palingkan wajah-Mu dari mereka dan kelalaian mereka menghalangi maaf-Mu. Ya Ilahi, anugrahkan kepadaku kesempurnaan menyatu dengan-Mu dan terangkan penglihatan

قُلُوْبِنَا بِضِيَاءِ نَظَرِهَا إِلَيْكَ حَتَّى تَخْرِقَ أَبْصَارُ الْقُلُوْبِ حُجُبَ النُّوْرِ فَتَصِلَ إِلَى مَعْدِنِ الْعَظَمَةِ وَ

kalbu kami dengan dengan cahaya melihat-Mu sehingga penglihatan kalbu-kalbu itu dapat merobek-robek tirai-tirai (penghalang) cahaya, lalu ia akan sampai kepada sumber keagungan dan
تَصِيْرَ أَرْوَاحُنَا مُعَلَّقَةً بِعِزِّ قُدْسِكَ، إِلَهِيْ وَ اجْعَلْنِيْ مِمَّنْ نَادَيْتَهُ فَأَجَابَكَ وَ لاَحَظْتَهُ فَصَعِقَ لِجَلاَلِكَ
jiwa kami bergantung kepada kemuliaan qudus-Mu. Ya Ilahi, jadikan aku dari hamba-hamba yang Kau panggil, lalu mereka menjawab (panggilan)-Mu, yang Kau perhatikan mereka, lalu mereka pingsan karena keagungan-Mu,

فَنَاجَيْتَهُ سِرًّا وَ عَمِلَ لَكَ جَهْرًا، إِلَهِيْ لَمْ أُسَلِّطْ عَلَى حُسْنِ ظَنِّيْ قُنُوْطَ اْلأَيَاسِ وَ لاَ انْقَطَعَ رَجَائِيْ مِنْ

dan yang Kau panggil mereka secara diam-diam, lalu mereka beramal demi Engkau secara terang-terangan. Ya Ilahi, aku tak ‘kan pernah memenangkan keputus-asaan atas sangka baikku dan tak ‘kan pernah terputus harapanku terhadap

جَمِيْلِ كَرَمِكَ، إِلَهِيْ إِنْ كَانَتِ الْخَطَايَا قَدْ أَسْقَطَتْنِيْ لَدَيْكَ فَاصْفَحْ عَنِّيْ بِحُسْنِ تَوَكُّلِيْ عَلَيْكَ، إِلَهِيْ إِنْ

kedermawanan-Mu yang indah. Ya Ilahi, jika kesalahan-kesalahanku telah menjatuhkan (nama)ku di sisi-Mu, maka ampunilah aku demi kepasrahan diriku pada-Mu. Ya Ilahi, jika

حَطَّتْنِي الذُّنُوْبُ مِنْ مَكَارِمِ لُطْفِكَ فَقَدْ نَبَّهَنِيْ الْيَقِيْنُ إِلَى كَرَمِ عَطْفِكَ، إِلَهِيْ إِنْ أَنَامَتْنِي الْغَفْلَةُ عَنِ

dosa-dosaku telah menghalangiku dari mendapatkan limpahan karunia-Mu, keyakinanku telah mengingatkanku terhadap kemurahan kasih-sayang-Mu. Ya Ilahi, jika kelupaan telah menidurkanku
اْلإِسْتِعْدَادِ لِلِقَائِكَ فَقَدْ نَبَّهَتْنِي الْمَعْرِفَةُ بِكَرَمِ آلاَئِكَ، إِلَهِيْ إِنْ دَعَانِيْ إِلَى النَّارِ عَظِيْمُ عِقَابِكَ فَقَدْ دَعَانِيْ
sehingga aku lengah untuk mempersiapkan diri untuk bertemu dengan-Mu, telah mengingatkanku pengetahuanku akan kemurahan karunia-Mu. Ya Ilahi, jika besarnya siksa-Mu menyeretku untuk masuk ke neraka, sungguh telah mengajakku

إِلَى الْجَنَّةِ جَزِيْلُ ثَوَابِكَ، إِلَهِيْ فَلَكَ أَسْأَلُ وَ إِلَيْكَ أَبْتَهِلُ وَ أَرْغَبُ وَ أَسْأَلُكَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ

ke surga pahala-Mu yang agung. Ya Ilahi, hanya kepada-Mu aku memohon, merintih, dan rindu, aku memohon kepada-Mu; limpahkanlah shalawat atas Muhammad dan

آلِ مُحَمَّدٍ وَ أَنْ تَجْعَلَنِيْ مِمَّنْ يُدِيْمُ ذِكْرَكَ وَ لاَ يَنْقُضُ عَهْدَكَ وَ لاَ يَغْفُلُ عَنْ شُكْرِكَ وَ لاَ يَسْتَخِفُّ

keluarga Muhammad, jadikan aku di antara orang-orang yang selalu mengingat-Mu, tidak mengingkarii janji-Mu, tidak lalai untuk bersyukur kepada-Mu, dan tidak meremehkan

بِأَمْرِكَ، إِلَهِيْ وَ أَلْحِقْنِي بِنُوْرِ عِزِّكَ اْلأَبْهَجِ فَأَكُوْنَ لَكَ عَارِفًا وَ عَنْ سِوَاكَ مُنْحَرِفًا وَ مِنْكَ خَائِفًا

perintah-Mu. Ya Ilahi, gabungkan aku dengan cahaya kemuliaan-Mu yang terang-benderang sehingga aku hanya mengenal-Mu, berpaling dari selain-Mu, takut dan

مُرَاقِبًا يَا ذَا الْجَلاَلِ وَ اْلإِكْرَامِ، وَ صَلَّى اَللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ رَسُولِهِ وَ آلِهِ الطَّاهِرِيْنَ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

waspada terhadap-Mu, wahai Pemilik keagungan dan kemuliaan. Semoga Allah senantiasa mencurahkan shalawat dan salam yang tak terhingga atas Muhammad, Rasul-Nya dan keluarganya yang suci.
Sumber : Mafatihul Jinan
Download MP3nya di sini  (DarutTaqrib/Farazdaq/Adrikna!)
No Response

Leave a reply "Munajat Sya’baniyyah"

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.