Karbala

No comment 870 views
Karbala,5 / 5 ( 1votes )

Jepara, Jum’at petang, 10-12-10

        KARBALA. Tempat yang hanya dapat dijelaskan dengan kengerian, kedukaan, jeritan, tangisan dan kemuliaan serta persahabatan kemudian cinta. Andai kata, aliran sungai Eufrat dapat berkata, tentu hanya kalimat tangisanlah yang keluar dari lidahnya. Andai kata, debu-debu Nainawa itu sanggup berlari tanpa tiupan angin, pasti Karbala tak sebegitu ngerinya.

Betapa agung pengorbanan cucunda Nabi di dataran itu. Hingga kematian hilangkan detak jantungnya, sang cucunda itu masih saja kehausan. Padahal, dia dapat melihat dengan sangat jelas aliran sungai Eufrat begitu mengkristal, melambai-lambai, ‘mari hilangkan dahagamu’.

 

          Tiada yang sanggup menjelaskan, bagaimana jeritan langit ketika Karbala berubah menjadi altar pembantaian manusia ilahi. Seorang penyair hanya bisa menerka, hanya menerka tidak lebih, alangkah berdukanya bumi ketika Karbala, bagian dirinya, menyaksikan kepala sang Ksatria Langit tertancap tombak manusia terlaknat.

 

          Ketika Karbala hanya bisa membisu menyaksikan keluarga sang jawara meronta-ronta menyaksikan perlakuan keji binatang buas bertubuh manusia, bidadari-bidadari nan cantik nun jauh di langit sana tengah menjerit, merintih, menangis sejadi-jadinya. Menyaksikan itu tiada satu malaikat pun yang tidak merasakan kepedihan para bidadari-bidadari surgawi. Kepakan sayap malaikat membahana, menyelimuti tujuh lapis langit. Itulah hari yang takkan pernah dilupakan penghuni langit.

 

          Sedangkan, jauh di bumi sana, di tepi sungai Eufrat, para iblis tengah bersorak-sorak, riang gembira menyaksikan perlakuan umat Muhammad kepada cucunya. ‘selamat, selamat hai para terlaknat. Kalian akan bersamaku didalam neraka. Kita akan kekal di sana’

 

Hampir saja malaikat mengamuk, ingin mengobrak-abrik Karbala. Hampir saja, dunia mencatat adzab yang tiada pernah dialami manusia dahulu akan turun menghantam Karbala. Hampir saja, langit meruntuhkan dirinya, tak sanggup ia harus menyaksikan mega tragedi paling berdarah sepanjang sejarah. Hampir saja, bumi ini memecahkan dirinya. Andaikan, peristiwa ini terjadi karena selain kehandak Allah, tentu tiada satupun dari para musuh yang mampu menendang-nendang kepala suci cucunda Nabi.

اَلسَّلامُ عَلى الحُسَيْنِ وَعَلى عَلِيِّ بْنِ الحُسَيْنِ وَعلى اَوْلادِالحُسَيْنِ وَعلى اَصْحابِ الحُسَيْنِ

 

No Response

Leave a reply "Karbala"

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.