Doa Malam ‘Arafah

No comment 2011 views

bagi yang membacanya pada malam ini atau malam-malam  jam’, Allah mengampuni dosa-dosanya:

اَللَّهُمَّ يَا شَاهِدَ كُلِّ نَجْوَى وَ مَوْضِعَ كُلِّ شَكْوَى وَ عَالِمَ كُلِّ خَفِيَّةٍ وَ مُنْتَهَى كُلِّ حَاجَةٍ، يَا مُبْتَدِئًا بِالنِّعَمِ عَلَى

Ya Allah wahai yang mengetahui semua rahasia,wahai tempat mengadu,wahai yang mengetahui segala yang tersembunyi,wahai akhir tempat meminta,wahai yang mengawali hamba-Nya dengan nikmat-nikmat,

الْعِبَادِ، يَا كَرِيْمَ الْعَفْوِ، يَا حَسَنَ التَّجَاوُزِ، يَا جَوَادُ يَا مَنْ لاَ يُوَارِيْ مِنْهُ لَيْلٌ دَاجٍ وَ لاَ بَحْرٌ عَجَّاجٌ وَ لاَ سَمَاءٌ

wahai yang maha mulia ma’af-Nya,wahai sebaik pelampau keburukan, wahai yang maha loman,wahai yang tidak tersembunyi dari-Nya malam yang pekat,tidak pula lautan yang bergemuruh,tidak pula langit

ذَاتُ أَبْرَاجٍ وَ لاَ ظُلَمٌ ذَاتُ ارْتِتَاجٍ (ارْتِيَاجٍ)، يَا مَنِ الظُّلْمَةُ عِنْدَهُ ضِيَاءٌ، أَسْأَلُكَ بِنُوْرِ وَجْهِكَ الْكَرِيْمِ الَّذِيْ

yang memiliki tiang-tiang,tidak pula gelap yang gulita, wahai yang kegelapan bagi-Nya terang, aku memohon kepada-Mu dengan cahaya wajah-Mu yang mulia yang

تَجَلَّيْتَ بِهِ لِلْجَبَلِ فَجَعَلْتَهُ دَكًّا وَ خَرَّ مُوْسَى صَعِقًا، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ رَفَعْتَ بِهِ السَّمَاوَاتِ بِلاَ عَمَدٍ وَ سَطَحْتَ

menjelma pada gunung hingga roboh dan Musa pun jatuh pingsan,( aku memohon kepada-Mu) dengan nama-Mu yang dengannya Engkau tinggikan langit tanpa tiang dan Engkau bentangkan

بِهِ الْأَرْضَ عَلَى وَجْهِ مَاءٍ جَمَدٍ، وَ بِاسْمِكَ الْمَخْزُوْنِ الْمَكْنُوْنِ الْمَكْتُوْبِ الطَّاهِرِ الَّذِيْ إِذَا دُعِيْتَ بِهِ أَجَبْتَ وَ

bumi diatas permukaan airbeku, dan dengan nama-Mu yang tesembunyi,rahasia,tertulis dan suci yang jika Engkau dimohon  dengannya Engkau jawab,dan

إِذَا سُئِلْتَ بِهِ أَعْطَيْتَ، وَ بِاسْمِكَ السُّبُّوْحِ الْقُدُّوْسِ الْبُرْهَانِ الَّذِيْ هُوَ نُوْرٌ عَلَى كُلِّ نُوْرٍ وَ نُوْرٌ مِنْ نُوْرٍ

jika diminta Engkau beri,dan dengan nama-MU yang suci dan terang yang merupakan cahaya diatas semua cahaya,dari cahaya,

يُضِيْئُ مِنْهُ كُلُّ نُوْرٍ إِذَا بَلَغَ الْأَرْضَ انْشَقَّتْ وَ إِذَا بَلَغَ السَّمَاوَاتِ فُتِحَتْ وَ إِذَا بَلَغَ الْعَرْشَ اهْتَزَّ، وَ بِاسْمِكَ

menerangi semua cahaya,jika sampai kebumi ia akan terbelah,dan jika sampai kelangit ia akan terbuka dan jika sampai ke Arsy akan bergetar,dan dengan nama-Mu

الَّذِيْ تَرْتَعِدُ مِنْهُ فَرَائِصُ مَلاَئِكَتِكَ، وَ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ جَبْرَئِيْلَ وَ مِيْكَائِيْلَ وَ إِسْرَافِيْلَ وَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى

yang dengannya berkepak sayap-sayap malaikat-Mu,dan aku memohon kepada-Mu dengan wasilah jibril, mikail,israfil dan Muhammad Musthofa saaw

صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ عَلَى جَمِيْعِ الْأَنْبِيَاءِ وَ جَمِيْعِ الْمَلاَئِكَةِ، وَ بِالْإِسْمِ الَّذِيْ مَشَى بِهِ الْخِضْرُ عَلَى

serta atas seluruh nabi dan seluruh malaikat dan dengan isim (nama Allah) yang dengan itu Khidir berjalan diatas

قُلَلِ (طَلَلِ) الْمَاءِ كَمَا مَشَى بِهِ عَلَى جَدَدِ الْأَرْضِ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ فَلَقْتَ بِهِ الْبَحْرَ لِمُوْسَى وَ أَغْرَقْتَ

air seperti ia berjalan diatas tanah, dan demi nama-Mu yang dengannya Engkau belah lautan untuk Musa as dan Engkau tenggelamkan

فِرْعَوْنَ وَ قَوْمَهُ وَ أَنْجَيْتَ بِهِ مُوْسَى بْنَ عِمْرَانَ وَ مَنْ مَعَهُ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ دَعَاكَ بِهِ مُوْسَى بْنُ عِمْرَانَ

firaun serta kaumnya dan Kau selamatkan Musa bin Imron as beserta orang-orang yang bersamanya. Demi nama-Mu yang dengannya musa bin Imron berdo’a kepada-Mu

مِنْ جَانِبِ الطُّوْرِ الْأَيْمَنِ فَاسْتَجَبْتَ لَهُ وَ أَلْقَيْتَ عَلَيْهِ مَحَبَّةً مِنْكَ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ بِهِ أَحْيَى عِيْسَى بْنُ مَرْيَمَ

dari sisi” thur aiman”lalu Engkau kabulkannya dan engkau anugerahkan kepadanya rasa cinta dari-Mu. Demi nama-Mu yang dengannya Isa bin Maryam menghidupkan

الْمَوْتَى وَ تَكَلَّمَ فِي الْمَهْدِ صَبِيًّا وَ أَبْرَأَ الْأَكْمَهَ وَ الْأَبْرَصَ بِإِذْنِكَ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ دَعَاكَ بِهِ حَمَلَةُ عَرْشِكَ وَ

orang yang telah mati dan berbicara sewaktu ia masih kecil dalam buaian ibu dan dapat menyembuhkan orang buta dan terkena sakit lepra dengan izin dari-Mu,Dengan nama-Mu yang dengannya pembawa Arsy-Mu berdo’a kepada-Mu

جَبْرَئِيْلُ وَ مِيْكَائِيْلُ وَ إِسْرَافِيْلُ وَ حَبِيْبُكَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ مَلاَئِكَتُكَ الْمُقَرَّبُوْنَ وَ أَنْبِيَاؤُكَ

dan Jibril,mikail,Isrofil dan kekasih-Mu Muhammad saaw serta malaikat terdekat dan Nabi-nabi

الْمُرْسَلُوْنَ وَ عِبَادُكَ الصَّالِحُوْنَ مِنْ أَهْلِ السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرَضِيْنَ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ دَعَاكَ بِهِ ذُو النُّوْنِ إِذْ

utusan-Mu juga hamba-hamba-Mu yang sholeh dari penghuni langit dan bumi dan dengan nama-Mu yang dengannya berdo’a dzun nun (nabi Yunus) ketika

ذَهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَنْ لَنْ نَقْدِرَ (تَقْدِرَ) عَلَيْهِ فَنَادَى فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّيْ كُنْتُ مِنَ

ia pergi dalam keadaan marah (atas kaumnya)dan ia menyangka kita tidak mampu untuk itu,maka ia memohon dimalam yang gulita bahwa tidak ada tuhan selain Engkau maha suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang

الظَّالِمِيْنَ فَاسْتَجَبْتَ لَهُ وَ نَجَّيْتَهُ مِنَ الْغَمِّ وَ كَذَلِكَ تُنْجِي (نُنْجِي) الْمُؤْمِنِيْنَ، وَ بِاسْمِكَ الْعَظِيْمِ الَّذِيْ دَعَاكَ بِهِ

yang dzalim  lalu Enkau jawab do’anya dan Kau selamatkan ia dari kesedihan dan demikianlah Engkau selamatkan orang-orang yang beriman dan dengan nama-Mu yang agung yang dengannya

دَاوُدُ وَ خَرَّ لَكَ سَاجِدًا فَغَفَرْتَ لَهُ ذَنْبَهُ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ دَعَتْكَ بِهِ آسِيَةُ امْرَأَةُ فِرْعَوْنَ إِذْ قَالَتْ رَبِّ ابْنِ لِيْ

Daud as ber do’a kepadamu lalu ia jatuh bersujud dan Engkau ma’afkan dosanya. Dengan nama-Mu yang dengannya berdo’a kepadaMu asiah istri fira’un ketika ia berkata: Ya tuhan bangunkan untukku

عِنْدَكَ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ وَ نَجِّنِيْ مِنْ فِرْعَوْنَ وَ عَمَلِهِ وَ نَجِّنِيْ مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِيْنَ فَاسْتَجَبْتَ لَهَا دُعَاءَهَا، وَ

disisi-Mu sebuah rumah disurga dan selamatkan aku dari fir’aun dan perbuatannya dan selamatkanlah aku dari kaum yang dholim lalu Engkau kabulkan do’anya.

بِاسْمِكَ الَّذِيْ دَعَاكَ بِهِ أَيُّوْبُ إِذْ حَلَّ بِهِ الْبَلاَءُ فَعَافَيْتَهُ وَ آتَيْتَهُ أَهْلَهُ وَ مِثْلَهُمْ مَعَهُمْ رَحْمَةً مِنْ عِنْدِكَ وَ

Dengan nama-Mu yang dengannya Ayub as berdo’a kepada-Mu ketika ia dicoba dengan cobaan(berupa sakit ) lalu Kau sembuhkan ia dan Engkau kumpulkan lagi keluarganya dengan rahmat-Mu dan

ذِكْرَى لِلْعَابِدِيْنَ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ دَعَاكَ بِهِ يَعْقُوْبُ فَرَدَدْتَ عَلَيْهِ بَصَرَهُ وَ قُرَّةَ عَيْنِهِ يُوْسُفَ وَ جَمَعْتَ شَمْلَهُ،

sebagai nasihat buat orang-orang yang suka beribadah. Dengan nama-Mu yang dengannya Ya’qub as berdo’a kepada-Mu dan Engkau kembalikan penglihatannya dan buah hatinya yusuf dan Kau kumpulkan yang telah berpisah.

وَ بِاسْمِكَ الَّذِي دَعَاكَ بِهِ سُلَيْمَانُ فَوَهَبْتَ لَهُ مُلْكًا لاَ يَنْبَغِيْ لِأَحَدٍ مِنْ بَعْدِهِ، إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ

Dengan nama-Mu yang dengannya sulaiman as berdo’a kepada-Mu maka Engkau berikan kerajaan yang tidak dimiliki siapapun setelahnya, sesungguhnya Engkau maha pemberi. Dengan nama-Mu yang

سَخَّرْتَ بِهِ الْبُرَاقَ لِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ إِذْ قَالَ تَعَالَى سُبْحَانَ الَّذِيْ أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلاً مِنَ

dengannya Engkau utus Bouroq kepada Muhammad saaw,ketika Ia yang maha tinggi berfirman: maha suci yang menjalankan hamba-Nya pada malam hari dari

الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى وَ قَوْلُهُ سُبْحَانَ الَّذِيْ سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَ مَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ وَ إِنَّا إِلَى

Masjid Al- Haram sampai masjid Al- Aqsha dan firman-Nya maha suci yang telah menjadikan ini untuk kami dan sebelumnya tidak mengenal, dan sesungguhnya kami

رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُوْنَ وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ تَنَزَّلَ بِهِ جَبْرَئِيْلُ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ، وَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ دَعَاكَ بِهِ

akan kembali kepada tuhan kami.Dengan nama-Mu yang dengannya Jibril turun kepada Muhammad saaw. Dengan nama-Mu yang dengannya Adam berdo’a kepada-Mu

آدَمُ فَغَفَرْتَ لَهُ ذَنْبَهُ وَ أَسْكَنْتَهُ جَنَّتَكَ، وَ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ خَاتَمِ النَّبِيِّيْنَ وَ بِحَقِّ

lalu Engkau ampuni dosanya dan Engkau tempatkan ia disorga-Mu,aku memohon kepada-Mu demi Al-Quran yang agung, demi Muhammad penutup para nabi,

إِبْرَاهِيْمَ وَ بِحَقِّ فَصْلِكَ يَوْمَ الْقَضَاءِ وَ بِحَقِّ الْمَوَازِيْنِ إِذَا نُصِبَتْ وَ الصُّحُفِ إِذَا نُشِرَتْ وَ بِحَقِّ الْقَلَمِ وَ مَا

demi Ibrohim, demi pemisah dihari kiamat, demi mizan-mizan ketika ditegakkan, demi kitab-kitab ketika dibagikan, demi Qolam dan apa

جَرَى وَ اللَّوْحِ وَ مَا أَحْصَى وَ بِحَقِّ الْإِسْمِ الَّذِيْ كَتَبْتَهُ عَلَى سُرَادِقِ الْعَرْشِ قَبْلَ خَلْقِكَ الْخَلْقَ وَ الدُّنْيَا وَ

yang telah terjadi, demi Lauh dan apa saja yang tercakup, demi nama yang Kau tulis di Arsy sebelum Kau ciptakan makhluk, dunia,

الشَّمْسَ وَ الْقَمَرَ بِأَلْفَيْ عَامٍ، وَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ

matahari dan bulan sebelum Kau ciptakan mereka dua ribu tahun. Dan aku bersaksi tidak ada tuhan selain Allah yang maha esa tidak ada sekutu bagi-Nya dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan rasul-Nya,

أَسْأَلُكَ بِاسْمِكَ الْمَخْزُوْنِ فِيْ خَزَائِنِكَ الَّذِيْ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِيْ عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ لَمْ يَظْهَرْ عَلَيْهِ أَحَدٌ مِنْ خَلْقِكَ

aku memohon kepada-Mu demi nama-Mu yang tersembunyi yang Engkau simpan didalam ilmu ghoib disisi-Mu yang tidak nampak oleh siapapun dari makhluk-Mu,

لاَ مَلَكٌ مُقَرَّبٌ وَ لاَ نَبِيٌّ مُرْسَلٌ وَ لاَ عَبْدٌ مُصْطَفًى، وَ أَسْأَلُكَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ شَقَقْتَ بِهِ الْبِحَارَ وَ قَامَتْ بِهِ

baik itu malaikat terdekat atau nabi yang diutus atau hamba yang terpilih. Aku memohon kepada-Mu demi nama-Mu yang dengannya Engkau belah lautan,dengannya

الْجِبَالُ وَ اخْتَلَفَ بِهِ اللَّيْلُ وَ النَّهَارُ وَ بِحَقِّ السَّبْعِ الْمَثَانِيْ وَ الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَ بِحَقِّ الْكِرَامِ الْكَاتِبِيْنَ وَ بِحَقِّ

gunung menjulang tinggi, dengannya berganti  siang dan malam. Demi Sab’al Matsani, demi  Al-quran yang agung, demi malaikat pencatat, demi

طه وَ يس وَ كهيعص وَ حمعسق وَ بِحَقِّ تَوْرَاةِ مُوْسَى وَ إِنْجِيْلِ عِيْسَى وَ زَبُوْرِ دَاوُدَ وَ فُرْقَانِ مُحَمَّدٍ

Toha, Yasin, kaf ha ya ‘ain shod, ha mim ‘ain sin qof, demi taurat Musa, injil Isa, Zabur Daud dan Furqon Muhammad

صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ عَلَى جَمِيْعِ الرُّسُلِ وَ بِآهِيًّا شَرَاهِيًّا، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ تِلْكَ الْمُنَاجَاةِ الَّتِيْ كَانَتْ

saaw dan seluruh rasul, dan demi Aahiya syaroohiya, Ya Allah aku memohon kepada-Mu demi semua munajat itu yang terjadi

بَيْنَكَ وَ بَيْنَ مُوْسَى بْنِ عِمْرَانَ فَوْقَ جَبَلِ طُوْرِ سَيْنَاءَ، وَ أَسْأَلُكَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ عَلَّمْتَهُ مَلَكَ الْمَوْتِ لِقَبْضِ

antara Engkau dengan Musa bin I’mron diatas gunung Sinai dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-Mu yang Kau ajarkan kepada malaikat maut untuk mencabut

الْأَرْوَاحِ، وَ أَسْأَلُكَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ كُتِبَ عَلَى وَرَقِ الزَّيْتُوْنِ فَخَضَعَتِ النِّيْرَانُ لِتِلْكَ الْوَرَقَةِ فَقُلْتَ يَا نَارُ كُوْنِيْ

Ruh, aku memohon kepada-Mu dengan nama-Mu yang tertulis pada daun pohon zaitun hingga api tunduk pada daun tersebut lalu Engkau berfirman: “wahai api jadilah kamu

بَرْدًا وَ سَلاَمًا، وَ أَسْأَلُكَ بِاسْمِكَ الَّذِيْ كَتَبْتَهُ عَلَى سُرَادِقِ الْمَجْدِ وَ الْكَرَامَةِ، يَا مَنْ لاَ يُحْفِيْهِ سَائِلٌ وَ لاَ

dingin dan menyelamatkan”. Aku memohon kepada-Mu yang Kau tulis diatas kehormatan dan kemuliaan, wahai yang tidak acuh kepada yang meminta-Nya dan tidak

يَنْقُصُهُ نَائِلٌ، يَا مَنْ بِهِ يُسْتَغَاثُ وَ إِلَيْهِ يُلْجَأُ، أَسْأَلُكَ بِمَعَاقِدِ الْعِزِّ مِنْ عَرْشِكَ وَ مُنْتَهَى الرَّحْمَةِ مِنْ كِتَابِكَ وَ

mengurangi orang yang mendapatkan (permintaannya), wahai yang dengan-Nya dimintai pertolongan dan kepada-Nya tempat berlindung aku memohon kepada-Mu dengan tali simpul kemuliaan dari arsy-Mu dan penghujung rahmat dari kitab

بِاسْمِكَ الْأَعْظَمِ وَ جَدِّكَ الْأَعْلَى وَ كَلِمَاتِكَ التَّامَّاتِ الْعُلَى، اَللَّهُمَّ رَبَّ الرِّيَاحِ وَ مَا ذَرَتْ وَ السَّمَاءِ وَ مَا

dan nama-Mu yang agung , dan kesungguhan-Mu yang tinggi dan kalimat-Mu yang sempurna dan tinggi, Ya Allah tuhan angin yang bertiup kencang, tuhan langit yang

أَظَلَّتْ وَ الْأَرْضِ وَ مَا أَقَلَّتْ وَ الشَّيَاطِيْنِ وَ مَا أَضَلَّتْ وَ الْبِحَارِ وَ مَا جَرَتْ وَ بِحَقِّ كُلِّ حَقٍّ هُوَ عَلَيْكَ

menaungi, tuhan bumi yang pendek, tuhan Syaithan yang menyesatkan, tuhan laut yang mengalir, demi semua hak itu

حَقٌّ وَ بِحَقِّ الْمَلاَئِكَةِ الْمُقَرَّبِيْنَ وَ الرَّوْحَانِيِّيْنَ وَ الْكَرُوْبِيِّيْنَ وَ الْمُسَبِّحِيْنَ لَكَ بِاللَّيْلِ وَ النَّهَارِ لاَ يَفْتُرُوْنَ وَ

benar untuk-Mu, demi malaikat yang terdekat,yang ruhani, yang menanggung susah dan yang bertasbih kepada-Mu siang dan malam tidak ada henti-hentinya,

بِحَقِّ إِبْرَاهِيْمَ خَلِيْلِكَ وَ بِحَقِّ كُلِّ وَلِيٍّ يُنَادِيْكَ بَيْنَ الصَّفَا وَ الْمَرْوَةِ وَ تَسْتَجِيْبُ لَهُ دُعَاءَهُ، يَا مُجِيْبُ أَسْأَلُكَ

demi Ibrohim sahabat-Mu, demi setiap wali-Mu yang memanggil-Mu diantara Shofa dan Marwa lalu Kau jawab do’anya, Wahai yang menjawab do’a, aku memohon kepada-Mu

بِحَقِّ هَذِهِ الْأَسْمَاءِ وَ بِهَذِهِ الدَّعَوَاتِ أَنْ تَغْفِرَ لَنَا مَا قَدَّمْنَا وَ مَا أَخَّرْنَا وَ مَا أَسْرَرْنَا وَ مَا أَعْلَنَّا وَ مَا أَبْدَيْنَا

demi Asma’ ini dan demi do’a-do’a ini agar Kau ampuni kami (dosa) yang terdahulu, yang akan datang, yang kami sembunyikan dan  yang kami tampakkan, yang kami perlihatkan

وَ مَا أَخْفَيْنَا وَ مَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنَّا، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ، بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ، يَا حَافِظَ كُلِّ

dan yang kami tutupi, sungguh Engkau lebih tahu dari kami akan hal itu, sesungguhynya Engkau berkuasa atas segala sesuatu dengan rahmat-Mu wahai yang paling pengasih, wahai yang melindungi setiap

غَرِيْبٍ، يَا مُوْنِسَ كُلِّ وَحِيْدٍ، يَا قُوَّةَ كُلِّ ضَعِيْفٍ، يَا نَاصِرَ كُلِّ مَظْلُوْمٍ، يَا رَازِقَ كُلِّ مَحْرُوْمٍ، يَا مُوْنِسَ كُلِّ

orang yang terasing, wahai penghibur setiap orang yang sendirian, wahai yang memberi kekuatan setiap orang yang lemah, wahai penolong setiap orang yang teraniaya, wahai pemberi rizki setiap orang yang miskin, wahai penghibur setiap

مُسْتَوْحِشٍ، يَا صَاحِبَ كُلِّ مُسَافِرٍ، يَا عِمَادَ كُلِّ حَاضِرٍ، يَا غَافِرَ كُلِّ ذَنْبٍ وَ خَطِيْئَةٍ، يَا غِيَاثَ الْمُسْتَغِيْثِيْنَ، يَا

orang yang ketakutan, wahai teman setiap orang yang sedang bepergian, wahai tempat bergantung setiap orang yang mukim, wahai yang mengampuni setiap dosa dan kesalahan, wahai penolong orang yang

صَرِيْخَ الْمُسْتَصْرِخِيْنَ، يَا كَاشِفَ كَرْبِ الْمَكْرُوْبِيْنَ، يَا فَارِجَ هَمِّ الْمَهْمُوْمِيْنَ، يَا بَدِيْعَ السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرَضِيْنَ،

minta pertolongan, wahai yang menyingkap musibah orang-orang yang tertimpa musibah, wahai yang menghilangkan kesedihan orang-orang yang sedih, wahai yang mencipta langit-langit dan bumi-bumi,

يَا مُنْتَهَى غَايَةِ الطَّالِبِيْنَ، يَا مُجِيْبَ دَعْوَةِ الْمُضْطَرِّيْنَ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ، يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ، يَا دَيَّانَ يَوْمِ الدِّيْنِ،

wahai penghujung tujuan orang-orang yang mencari, wahai yang menjawab do’a orang-orang yang kesusahan, wahai yang paling kasih, wahai pemilik alam semesta, wahai yang membalas pada hari pembalasan,

يَا أَجْوَدَ الْأَََجْوَدِيْنَ، يَا أََكْرَمَ الْأَكْرَمِيْنَ، يَا أَسْمَعَ السَّامِعِيْنَ، يَا أَبْصَرَ النَّاظِرِيْنَ، يَا أَقْدَرَ الْقَادِرِيْنَ اغْفِرْ لِيَ

wahai yang paling dermawan, wahai yang paling mulia, wahai yang paling mendengar, wahai yang paling melihat, wahai yang paling berkuasa, ampunilah dosa-dosaku

الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تُغَيِّرُ النِّعَمَ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تُوْرِثُ النَّدَمَ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تُوْرِثُ السَّقَمَ، وَ

yang merusak kenikmatan, ampunilah dosa-dosaku yang mewariskan penyesalan, ampunilah dosa-dosaku yang menyebabkan penyakit,

اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تَهْتِكُ الْعِصَمَ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تَرُدُّ الدُّعَاءَ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تَحْبِسُ

ampunilah dosa-dosaku yang merusak ‘ismah, mapunilah dosa-dosaku yang menyebabkan kembalinya do’a, ampunilah dosa-dosaku yang mencegah

قَطْرَ السَّمَاءِ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تُعَجِّلُ الْفَنَاءَ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تَجْلِبُ الشَّقَاءَ، وَ اغْفِرْ لِيَ

turunnya tetesan dari langit, ampunilah dosa-dosaku yang menyebabkan disegerakannya kefanaan, ampunilah dosa-dosaku yang menarik kebutaan hati, ampunilah dosa-dosaku

الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تُظْلِمُ الْهَوَاءَ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ تَكْشِفُ الْغِطَاءَ، وَ اغْفِرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّتِيْ لاَ يَغْفِرُهَا

yang menjadikan suasana gelap,ampunilah dosa-dosaku yang menyingkap tabir, ampunilah dosa-dosaku yang tidak ada yang mengampuninya

غَيْرُكَ، يَا اللَّهُ وَ احْمِلْ عَنِّيْ كُلَّ تَبِعَةٍ لِأَحَدٍ مِنْ خَلْقِكَ، وَ اجْعَلْ لِيْ مِنْ أَمْرِيْ فَرَجًا وَ مَخْرَجًا وَ يُسْرًا، وَ

selain-Mu, Ya Allah ambillah dariku setiap pengaruh dari hamba-Mu, jadikanlah untukku jalan keluar atas masalahku dengan gampang,

أَنْزِلْ يَقِيْنَكَ فِيْ صَدْرِيْ وَ رَجَاءَكَ فِيْ قَلْبِيْ حَتَّى لاَ أَرْجُوَ غَيْرَكَ، اَللَّهُمَّ احْفَظْنِيْ وَ عَافِنِيْ فِيْ مَقَامِيْ وَ

turunkan keyakinan akan diri-Mu didalam dadaku, dan pengharapan kepada-Mu dihatiku, sehingga aku tidak mengharap kepada selain-Mu, Ya Allah jagalah aku dan sembuhkanlah aku ditempat aku berada,

اصْحَبْنِيْ فِيْ لَيْلِيْ وَ نَهَارِيْ وَ مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ وَ مِنْ خَلْفِيْ وَ عَنْ يَمِيْنِيْ وَ عَنْ شِمَالِيْ وَ مِنْ فَوْقِيْ وَ مِنْ

dan temanilah aku pada waktu malam dan siang dihadapanku dan dibelakangku, disamping kananku dan disamping kiriku diatas dan

تَحْتِيْ، وَ يَسِّرْ لِيَ السَّبِيْلَ، وَ أَحْسِنْ لِيَ التَّيْسِيْرَ، وَ لاَ تَخْذُلْنِيْ فِي الْعَسِيْرِ، وَ اهْدِنِيْ يَا خَيْرَ دَلِيْلٍ، وَ لاَ تَكِلْنِيْ

dibawah dan mudahkanlah jalanku, berbuat baiklah pada saat mudah bagiku, janganlah Kau rendahkan aku pada saat susah, Wahai sebaik-baik petunjuk, jangan Kau wakilkan aku

إِلَى نَفْسِيْ فِي الْأُمُوْرِ، وَ لَقِّنِيْ كُلَّ سُرُوْرٍ، وَ اقْلِبْنِيْ إِلَى أَهْلِيْ بِالْفَلاَحِ وَ النَّجَاحِ مَحْبُوْرًا فِي الْعَاجِلِ وَ

atas diriku dalam segala urusan, temukanlah aku segala kebahagiaan, kembalikanlah aku pada keluargaku dengan keberuntungan dan kesuksesan yang menggembirakan segera dan

الْآجِلِ، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ، وَ ارْزُقْنِيْ مِنْ فَضْلِكَ، وَ أَوْسِعْ عَلَيَّ مِنْ طَيِّبَاتِ رِزْقِكَ، وَ اسْتَعْمِلْنِيْ فِيْ

yang akan datang, sesungguhnya Engkau maha kuasa atas segala sesuatu, berilah aku rizki dengan keutamaan-Mu, lapangkanlah untukku kebaikan rizki-Mu, gunakanlah aku dalam

طَاعَتِكَ، وَ أَجِرْنِيْ مِنْ عَذَابِكَ وَ نَارِكَ، وَ اقْلِبْنِيْ إِذَا تَوَفَّيْتَنِيْ إِلَى جَنَّتِكَ بِرَحْمَتِكَ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ

keta’atan kepada-Mu, selamatkanlah aku dari siksa dan api neraka-Mu, masukkanlah aku jika aku mati kedalam surga-Mu dengan rahmat-Mu Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari

زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَ مِنْ تَحْوِيْلِ عَافِيَتِكَ وَ مِنْ حُلُوْلِ نَقِمَتِكَ وَ مِنْ نُزُوْلِ عَذَابِكَ وَ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ جَهْدِ الْبَلاَءِ وَ

hilangnya nikmat-Mu untukku dan dari hilangnya kesehatanku, dari datangnya cobaan-Mu dan dari turunnya siksa-Mu, Aku berlindung kepada-Mu dari cobaan berat,

دَرَكِ الشَّقَاءِ وَ مِنْ سُوْءِ الْقَضَاءِ وَ شَمَاتَةِ الْأَعْدَاءِ وَ مِنْ شَرِّ مَا يَنْزِلُ مِنَ السَّمَاءِ وَ مِنْ شَرِّ مَا فِي الْكِتَابِ

penyakit hati, salah keputusan, gangguan musuh-musuh, dari keburukan yang turun dari langit dan dari kitab

الْمُنْزَلِ، اَللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْنِيْ مِنَ الْأَشْرَارِ وَ لاَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ، وَ لاَ تَحْرِمْنِيْ صُحْبَةَ الْأَخْيَارِ وَ أَحْيِنِيْ حَيَاةً

yang diturunkan. Ya Allah janganlah Kau jadikan aku dari golongan orang-orang yang buruk, janganlah Kau jadikan dari penghuni neraka, jangan Kau hindarkan aku dari bertemu dengan orang-orang baik, hidupkanlah aku dengan kehidupan

طَيِّبَةً، وَ تَوَفَّنِيْ وَفَاةً طَيِّبَةً تُلْحِقُنِيْ بِالْأَبْرَارِ، وَ ارْزُقْنِيْ مُرَافَقَةَ الْأَنْبِيَاءِ فِيْ مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيْكٍ مُقْتَدِرٍ،

yang baik, matikanlah aku dengan kematian yang baik yang Kau ikutkan aku dengan orang-orang yang baik, berilah aku rizki untuk dapat mendampingi para nabi ditempat yang benar disisi penguasa yang maha kuasa.

اَللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ عَلَى حُسْنِ بَلاَئِكَ وَ صُنْعِكَ، وَ لَكَ الْحَمْدُ عَلَى الْإِسْلاَمِ وَ اتِّبَاعِ السُّنَّةِ، يَا رَبِّ كَمَا هَدَيْتَهُمْ

Ya Allah puji syukur kepada-Mu atas baiknya ujian dan penciptaan-Mu, Puji syukur kepada-Mu atas islam dan mengikuti sunnah, Ya tuhanku sebagaimana Engkau beri petunjuk mereka

لِدِيْنِكَ وَ عَلَّمْتَهُمْ كِتَابَكَ فَاهْدِنَا وَ عَلِّمْنَا، وَ لَكَ الْحَمْدُ عَلَى حُسْنِ بَلاَئِكَ وَ صُنْعِكَ عِنْدِيْ خَاصَّةً كَمَا خَلَقْتَنِيْ

kepada agama-Mu dan Kau beri pengetahuan akan kitab-Mu, maka berilah kami petunjuk dan pengetahuan. Puji syukur kepada-Mu atas baiknya ujian dan penciptaan-Mu padaku secara khusus sebagaimana Engkau ciptakan aku

فَأَحْسَنْتَ خَلْقِيْ وَ عَلَّمْتَنِيْ فَأَحْسَنْتَ تَعْلِيْمِيْ وَ هَدَيْتَنِيْ فَأَحْسَنْتَ هِدَايَتِيْ، فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى إِنْعَامِكَ عَلَيَّ قَدِيْمًا

maka kau sempurnakan penciptaanku dan Engkau beri pengetahuan kepadaku dengan sebaik-baik pengajaran serta Kau beri aku petunjuk dengan sebaik-baiknya, maka segala puji syukur kepada-Mu atas segala nikmat-Mu yang Kau curahkan padaku baik yang terdahulu

وَ حَدِيْثًا، فَكَمْ مِنْ كَرْبٍ يَا سَيِّدِيْ قَدْ فَرَّجْتَهُ، وَ كَمْ مِنْ غَمٍّ يَا سَيِّدِيْ قَدْ نَفَّسْتَهُ، وَ كَمْ مِنْ هَمٍّ يَا سَيِّدِيْ قَدْ

ataupun yang sekarang, berapa banyak kesusahan yang Kau hilangkan wahai tuanku, berapa banyak kesedihan yang Kau hapuskan, berapa banyak kegundahan hati

كَشَفْتَهُ، وَ كَمْ مِنْ بَلاَءٍ يَا سَيِّدِيْ قَدْ صَرَفْتَهُ، وَ كَمْ مِنْ عَيْبٍ يَا سَيِّدِيْ قَدْ سَتَرْتَهُ، فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى كُلِّ حَالٍ

yang Kau hilangkan, berapa banyak ujian yang telah Engkau bebaskan aku darinya, berapa banyak keburukan yang Kau tutupi, segala puji syukur kepada-Mu atas segalanya

فِيْ كُلِّ مَثْوًى وَ زَمَانٍ وَ مُنْقَلَبٍ وَ مُقَامٍ (مَقَامٍ) وَ عَلَى هَذِهِ الْحَالِ وَ كُلِّ حَالٍ، اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِيْ مِنْ أَفْضَلِ

pada setiap tempat dan zaman, serta atas keadaan ini dan setiap keadaan. Ya Allah jadikanlah aku sebaik-baik

عِبَادِكَ نَصِيْبًا فِيْ هَذَا الْيَوْمِ مِنْ خَيْرٍ تَقْسِمُهُ أَوْ ضُرٍّ تَكْشِفُهُ أَوْ سُوْءٍ تَصْرِفُهُ أَوْ بَلاَءٍ تَدْفَعُهُ أَوْ خَيْرٍ تَسُوْقُهُ

hamba-Mu nasibku pada hari ini dari kebaikan yang Kau curahkan atau kesulitan dan keburukan yang Kau hilangkan, atau bencana yang Kau tangkal atau kebaikan yang Kau arahkan aku kepadanya

أَوْ رَحْمَةٍ تَنْشُرُهَا أَوْ عَافِيَةٍ تُلْبِسُهَا، فَإِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ وَ بِيَدِكَ خَزَائِنُ السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرْضِ وَ أَنْتَ

atau rahmat yang Kau limpahkan atau kesehatan yang Kau berikan padaku, maka sesungguhnya Engkau maha berkuasa atas segala sesuatu, di tangan-Mu harta karun langit dan bumi apalagi Engkau

الْوَاحِدُ الْكَرِيْمُ الْمُعْطِي الَّذِيْ لاَ يُرَدُّ سَائِلُهُ وَ لاَ يُخَيَّبُ آمِلُهُ وَ لاَ يَنْقُصُ نَائِلُهُ وَ لاَ يَنْفَدُ مَا عِنْدَهُ، بَلْ يَزْدَادُ

esa yang mulia pemberi yang tidak pernah menolak apabila diminta, tidak mengecewakan harapannya, dan tidak mengurangi yang mendapatkannya dan tidak pernah habis yang ada pada-Nya bahkan terus bertambah

كَثْرَةً وَ طِيْبًا وَ عَطَاءً وَ جُوْدًا وَ ارْزُقْنِيْ مِنْ خَزَائِنِكَ الَّتِيْ لاَ تَفْنَى وَ مِنْ رَحْمَتِكَ الْوَاسِعَةِ، إِنَّ عَطَاءَكَ لَمْ

banyak, baik, dan dermawan, berilah aku rizki dari harta-Mu yang tidak pernah sirna serta dari rahmat-Mu yang maha luas sesungguhnya pemberian-Mu

يَكُنْ مَحْظُوْرًا وَ أَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ، بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ‏

tidak berbahaya apalagi Engkau maha berkuasa atas segala sesuatu, semua itu dengan rahmat-Mu wahai sebaik-baik pengasih

Sumber: Mafatihul Jinan

(DarutTaqrib/Farazdaq/Adrikna!)

No Response

Leave a reply "Doa Malam ‘Arafah"

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.