Liputan Syiah Di Jawa Tengah (1

No comment 1475 views

Tak Masalahkan Perbedaan, yang Penting Rukun

Kekerasan yang menimpa komunitas Syiah di Sampang Madura menyisakan duka dan kegetiran. Perbedaan paham menjadi alat untuk bertindak anarkis. Di Jateng, kantong-kantong komunitas Syiah tumbuh tersebar. Mereka hidup harmonis dalam suasana perbedaan.

SUARA azan Dhuhur berkumandang dari pengeras suara berwarna putih yang diletakkan di atas tembok pintu masuk Mushala Al Khusainiyyah Nuruts Tsaqolain yang ada di Jalan Boom Lama Nomor 2, Kelurahan Kuningan, Kecamatan Semarang Utara, Selasa (28/8) siang.

Lantunan azan juga melantun dari pengeras suara masjid-masjid yang ada di kampung itu. Suasana siang begitu terik. Beberapa warga nampak keluar dari rumah sambil membawa peralatan shalat. Seorang lelaki bersarung kotak-kotak hijau dengan baju kotak-kotak coklat hitam tanpa peci pun keluar dari mushala untuk mengambil air wudhu.

Sapaan salam pun dijawab ketika Suara Merdeka meminta bapak lima anak itu untuk berbincang. Mulyono (58), lelaki yang tinggal di Kampung Lawangireng RT 9 RW 1 Kelurahan Kuningan, Semarang Utara itu pun menceritakan sejarah singkat penganut Syiah di Kota Semarang.

’’Kalau yang pertama kali mengaku sebagai penganut Syiah di Jawa Tengah adalah pimpinan Pondok Pesantren Al Qairat Bangsri Jepara, Habib Abdul Kadir Bafaqih. Kalau saya sendiri dulu memang Sunni, tapi setelah bertemu dengan tokoh Syiah dan mengkaji kitab-kitab ulama Syiah, baru saya ikut. Ada pemahaman yang kemudian sesuai dengan pikiran dan hati nurani saya,’’ tutur Mulyono.

Mulyono mengaku dalam kehidupan sosial tidak ada masalah dengan warga, baik penganut Sunni: NU dan Muhammadiyah atau yang lainnya. Demokrasi yang tumbuh di kampungnya membuat ia dan penganut Syiah lainnya merasa nyaman. Kegiatan pengajian rutin tiap malam Jumat dan malam Selasa seperti pembacaan doa Nabi Khidir yang diajarkan Imam Ali kepada muridnya bernama Kumail, maupun mengkaji kitab-kitab ulama Syiah pun selama ini berjalan lancar.

’’Kalau Minggu sore, jamaahnya ibu-ibu. Shalat berjamaah lima waktu juga berjalan seperti mushala dan masjid lainnya, hanya kalau Maghrib dan Subuh yang mencapai dua shaf,’’ jelasnya.

Mulyono juga menceritakan, Yayasan Nuruts Tsaqolain terbentuk bersama dengan berdirinya Mushala Al Khusainiyyah Nuruts Tsaqolain pada 1984 untuk mewadahi para penganut Syiah di Kota Semarang, khususnya di Kecamatan Semarang Utara. Hingga kini, jamaah Syiah di Kota Semarang pun semakin banyak seperti di Panggung Lor, Ngemplak Simongan, Bulu dan Pedurungan. Mereka juga bernaung dalam sebuah jamaah. ’’Kalau di Panggung Lor, ada Al Hajat, di Ngemplak ada Al Murtadho,’’ ungkap Mulyono.

Lalu, bagaimana dengan kehidupan sosial sehari-hari? Idrus Al Jufri (51), sesepuh Kampung Lawangireng mengaku jika kehidupan warga selama ini tidak ada masalah. Menurut lelaki keturunan Arab itu, umat Islam hanya menganut pedoman yang berasal dari Alquran dan Hadits.

’’Soal ajaran, dalam Alquran sudah jelas disebutkan, lakum diinukum waliyadin, untukmu agamamu, untukku agamaku. Di kampung ini kita sama-sama menjunjung tinggi kerukunan, saling menghormati dan memendam dalam-dalam perbedaan,’’ jelasnya.

Hal senada juga diakui oleh Endang Wahyuni (43). Ibu dua putra yang tinggal disamping mushala itu pun mengakui jika kerukunan antarwarga tidak pernah mengenal latar belakang ekonomi, agama, maupun etnis. Kehidupan yang rukun dan saling menghormati, dijunjung dan dilaksanakan semua warga.

Di Pekalongan, komunitas Syiah juga berbaur harmonis dengan lainnya. Perbedaan pemahaman, saling hormat-menghormati tetap diutamakan.

Pimpinan Syiah Pekalongan, Habib Ahmad Baragbah mengatakan, tidak ada perbedaan dalam urusan sosial pada komunitasnya. Pada Lebaran, mereka saling berkunjung dengan jamaah Sunni untuk saling memaafkan. Syiah di Pekalongan hubungannya dengan masyarakat cukup baik.

Misalnya, menghadiri peringatan hari besar Islam, pesta pernikahan, dan selalu terbuka kepada siapapun. Oleh karena itu, pihaknya menyayangkan adanya tragedi di Sampang Madura. “Peristiwa kekerasan itu tak semestinya terjadi. Ruang dialog harus dikedepankan, karena kekerasan atas dasar apapun sesungguhnya tak bisa dibenarkan oleh agama manapun,” kata dia ditemui di Ponpes Al Hadi Jalan Agus Salim, Klego, Kota Pekalongan, kemarin.(DarutTaqrib/suaramerdeka/adrikna!)

http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/cetak/2012/08/29/196924/Tak-Masalahkan-Perbedaan-yang-Penting-Rukun

No Response

Leave a reply "Liputan Syiah Di Jawa Tengah (1"

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.